Pertamina Lubricants Bersinergi Universitas Pertamina Lakukan Riset Inovasi Industri

JAKARTA, BERITAPEDOMAN.com – Selama lima tahun terakhir, Indonesia menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan dalam bidang riset dan inovasi. Tercatat, pada 2018 lalu, Indonesia menjadi negara di ASEAN dengan paten domestik tertinggi. Diikuti dengan pencapaian pada 2019 sebagai negara peringkat pertama di ASEAN dengan publikasi ilmiah internasional terbanyak.

Pencapaian ini perlu disinergikan dengan penguatan ekosistem riset dan inovasi di level industri. Tujuannya, agar hasil riset dan inovasi dapat memberikan manfaat nyata untuk mendorong kemajuan bangsa.

Untuk mensinergikan kebutuhan industri dengan kapabilitas riset perguruan tinggi, PT Pertamina Lubricants menggandeng Universitas Pertamina (UP) dalam mengembangkan program kolaborasi dukungan penelitian dan jasa konsultasi yang memerlukan keahlian khusus.

“Saat ini, PT Pertamina Lubricants sedang melakukan perluasan bisnis industri kimia. Oleh karenanya, kami membangun kerjasama dengan UP dalam pengembangan produk, pengembangan pasar, dan penyusunan strategi perbaikan proses bisnis,” ungkap Andre Herlambang, Direktur Finance and Business Support PT Pertamina Lubricants pada acara penandatanganan Perjanjian Kerja Sama secara daring, Rabu (30/12/2020).

Budi W. Soetjipto, Wakil Rektor Bidang Riset, Pengembangan dan Kerja Sama Universitas Pertamina, Budi W. Soetjipto, mengatakan, kerjasama ini diharapkan menjembatani kebutuhan industri dengan kapabilitas riset universitas.

“Bagi UP, kerjasama ini dapat mewujudkan pembelajaran berbasis riset, yaitu metode pembelajaran dengan menekankan konsep student centered learning (SCL). Di sisi perusahaan, riset yang dihasilkan UP dapat menjadi solusi permasalahan industri,” ujarnya.

Budi juga mengatakan, untuk mendukung kerjasama itu, diluncurkan pula program Pembelajaran Berbasis Pengalaman (experiential learning), dimana program ini berupa magang bagi mahasiswa UP di PT Pertamina Lubricants selama tiga bulan. Juga pengalaman magang bagi alumni UP selama satu tahun di anak perusahaan Pertamina bidang usaha pelumas itu.

“UP juga tak sekedar menerjunkan mahasiswa dan alumninya ke industri tanpa persiapan. Mereka telah dibekali dengan keterampilan teknis (hard skills) dan keterampilan non teknis (soft skills), dimana diantaranya melalui mata kuliah wajib Creative Problem Solving dan Critical Thinking,” katanya.

Rektor Universitas Pertamina, Akhmaloka, mengatakan, kedua mata kuliah ini akan mendukung mahasiswa untuk lebih siap menghadapi persaingan kerja di abad ke-21.

“Dengan dibekali kemampuan berfikir kritis dan menyelesaikan masalah secara kreatif dan inovatif, ditambah pengalaman industri dan pembelajaran langsung di tempat kerja. Maka lulusan Universitas Pertamina tentu akan dapat bersinergi dengan kebutuhan pasar kerja,” ungkapnya.

Sekedar diketahui, saat ini UP tengah membuka pendaftaran mahasiswa baru melalui jalur non-tes. Pendaftaran mahasiswa baru melalui seleksi nilai rapor untuk Tahun Akademik 2021/2022 ini telah dibuka sejak 15 November 2020 hingga 4 Januari 2021 mendatang.

Para peserta seleksi juga berkesempatan untuk mendapatkan beasiswa penuh berupa potongan biaya pangkal 100 persen dan biaya SPP 100 persen.

Informasi lengkap terkait program studi serta syarat dan ketentuan pendaftaran dapat diakses di laman https://universitaspertamina.ac.id/pendaftaran/

Redaktur : Marwiah Syam

Comment